Langsung ke konten utama

Tips Menyapih tanpa "menakut-nakuti" part 1


Pic by pixabay

"Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma'ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." (Al Baqarah 233)


Anjuran untuk menyusui hingga dua tahun rupanya sudah tertuliskan pula dalam Al quran. Bagi seorang muslim, tentu dalil ini sudah cukup untuk meyakinkan diri bahwa begitu pentingnya ASI pada dua tahun pertama si Kecil. 

Nah, jika sudah purna dua tahun, bagaimana? 
Memangnya nggak boleh ya dilanjut menyusui hingga anaknya mau lepas sendiri (lebih dari 2 tahun) ? Harus dipaksakah?

Menurut beberapa artikel yang pernah saya baca, memang tidak ada batasan maksimal kapan anak harus disapih. Namun, berdasarkan dalil di atas, dengan menyusui hingga usia dua tahun, nutrisi yang terkandung dalam ASI tentu sudah terpenuhi. Artinya, setelah dua tahun, ASI bukan lagi satu-satunya asupan utama yang bisa diberikan kepada si Kecil.

Maka, proses menyapih sudah bisa kita lakukan mulai dari usia 2 tahun.

Bagaimana, agar proses menyapih bisa berjalan dengan lancar, tanpa perlu menakut-nakuti si Kecil?

Tentu saja, harus dipersiapkan jauh hari. Karena, bagi si Kecil proses menyusui merupakan kegiatan yang membuatnya merasa nyaman dan terlindungi selama 2 tahun ini. Maka proses melepasnya tidak bisa dilakukan dengan tergesa. Ibarat kita saja yang sudah sekian lama tinggal di suatu rumah, terus harus ujug ujug pindah, tentu ada perasaan takut, cemas sekaligus tak rela meninggalkan rumah lama yang sudah banyak berjasa melindungi dan menorehkan banyak kenangan yang berkesan.

Apalagi jika kita tidak yakin, apakah ada rumah lain sebagai pengganti. Kalaupun ada, bisakah membuat kita merasakan kenyamanan yang sama? Bisakah membuat kita merasa terlindungi seperti rumah yang lama? Bisakah lingkungan baru membuat kita betah tinggal disana?

Nah, poin-poin inilah yang seharusnya kita bangun kepada si Kecil. Buatlah ia yakin bahwa sudah saatnya ia pindah rumah. Beri pemahaman bahwa rumah barunya akan sama baiknya, bahkan lebih nyaman dari yang lama. Yakinkan ia bahwa ia akan tetap terlindungi dan merasakan kebahagiaan yang sama dalam atmosfer barunya.

Bagaimana caranya?

Sebelum kita mempersiapkan si Kecil, pastikan Ibunya sudah lebih dulu siap. Karena, acapkali kegagalan utama menyapih justru karena kekurangsiapan Ibu yang tidak rela keluar dari zona nyaman. 
Apa saja yang harus Ibu siapkan?

Pertama, ibu harus siap sabar.
Ini faktor terpenting yang harus ibu persiapkan. Sebisa mungkin siapkan stok sabar tanpa batas. Karena, saat menemani masa sapih si Kecil, akan ada banyak tingkah penolakan dari si Kecil, mulai dari rewel, hingga tantrum yang mampu menguras emosi sedemikian rupa.

Kedua, ibu harus siap tega.
Nah, ini juga penting. Kalau mau sukses menyapih, ibu kudu tega. Artinya, ibu harus siap menahan diri dan tidak goyah melihat jerit tangis si Kecil yang menyayat hati. Yakinkan diri, bahwa apa yang ibu lakukan untuk si Kecil memang untuk kebaikannya. Si Kecil merasa sedih dan kehilangan adalah hal wajar, namun setelah melewati masa sulit, yakinlah akan ada masa bahagia dan lega ketika si Kecil bisa lulus dari masa sapih ini tanpa lagi menghadapi penolakan yang berarti.

Ketiga, ibu kudu konsisten.
Nah ini juga poin penting, dimana ketika si Kecil sudah lulus ASI, dan ibu menghadapi situasi sulit, misal ketika si Kecil sakit atau demam. Terkadang, karena galau Ibu kembali ambil jalan pintas. Dengan alasan kasihan dan tidak tega, ibu kembali memberikan ASI kepada si Kecil. Ketidak-konsistenan inilah justru yang nantinya membuat proses menyapih akan menjadi sulit. Karena si Kecil bisa saja berpikir bahwa dalam situasi tertentu dia bisa kembali menyusu, akibatnya si Kecil enggan beralih dan sulit move on. 

Nah, itulah kira-kira tiga poin utama yang harus ibu persiapkan saat akan memulai proses menyapih.

Setelah ibu siap, maka kini giliran mempersiapkan si Kecil untuk memasuki masa menyapih.

Apa saja yang perlu disiapkan?

Kita bahas di postingan berikutnya ya. 🙏😊

#OdopBersamaEstrilook
#Day1


Terimakasih sudah berkunjung, boleh jejak di kolom komentar ya jika berkenan. 🙏😊

Komentar

Postingan populer dari blog ini

ANTIBIOTIK SEFALOSPORIN

 Asal dan Sejarah Penemuan sefalosporin: -           Brotzu (1954): berasal dari jamur Cephalosporium acremonium (Moniliaceae) -      Abraham dkk (1955-1966): sefalosporin P (tidak aktif) dan sefalosporin N&C (diproduksi komersial) Cephalosporium acremonium Struktur dasar Asam 7-amino-sefalosporanat (7-ACA:7-amino cephalosphoranic acid) yang merupakan cincin dihidrotiazin 7 cincin betalaktam. Perbandingan struktur antibiotika gol. penisilin & sefalosporin  Pembuatan antibiotik sefalosporin Cendawan C. acremonium ditumbuhkan pada agar-agar miring selama 7 hari, koloninya disuspensikan dengan akuades steril dan dituangkan ke dalam cawan petri steril yang selanjutnya diletakkan di bawah lampu ultraviolet (UV) yang telah dikondisikan dengan jarak 15 cm. Pengambilan contoh sebanyak 1 ml dilakukan tepat pada saat cawan petri mulai diletakkan di bawah lampu UV (0 menit) sampai 50 menit dengan interval pengambilannya setiap 5 menit. Contoh

SAJAK MALAM MINGGU

Hari demi hari berlalu. Tibalah kini di hari sabtu. Jelang malam yang ditunggu. Malam minggu. Semua berbincang seru. Yang rindu berharap temu. Walau sekedar menatap malu-malu. Yang jomblo merasa risih. Berjuta olok berkicau lirih. Sudahlah, usah cemaskan itu Biarkan mereka bahagia dengan caranya Sendiri tak berarti hilang asa Cukup redamkan gemuruhmu Dengan bait doa dalam sujud panjang Bukan mengeluh dan menggerutu Seakan jomblo adalah kenistaan Malam minggu menjadi kelabu Bukan karena engkau belum berjodoh Yakinlah DIA Yang Maha Tahu Memberi yang terbaik saat kau butuh Usah hirau siapa kelak pendamping hidupmu Cepat lambat bukan jaminan kebahagiaan Karena Allah Maha penggenggam keputusan Cukup taat saja yang harus kau lipatkan 8.9.18 #komunitasonedayonepost #odop_6

Biografi Singkat Ahmad Fuadi, Negeri Lima Menara

Penulis novel best seller Negeri Lima Menara yang dikenal sebagai A. Fuadi ini bernama lengkap Ahmad Fuadi, yang terlahir di Bayur Maninjau, Sumatera Barat, pada 30 Desember 1973.  Kisah Alif, tokoh utama dalam karyanya merupakan refleksi dari kisahnya sendiri yang sempat mengenyam pendidikan di K MI Pondok Modern Darussalam Gontor   dan lulus pada tahun  1992.  Kemudian melanjutkan kuliah  Hubungan Internsional di Universitas Padjadjaran. Pada tahun 1998 ia mendapatkan beasiswa Fullbright untuk kuliah S2 di School of Media and Public Affairs, George Washington University. Bersama istri tercintanya, Yayi, mereka pun hijrah ke Washington DC.  Kemudian pada tahun 2004, ia mendapatkan kesempatan mengenyam pendidikan di Royal Holloway, University of London melalui beasiswa Chevening untuk bidang film dokumenter.  Pria berdarah minang yang menguasai 4 bahasa (Indonesia, Inggris, Perancis dan bahasa Arab) ini sempat bekerja sebagai wartawan di Tempo selepas lulus kuliah di